KEMUDAHAN ITU PASTI AKAN DATANG

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin rahimahullah berkata,

لو فرضنا أن رجلا يكتسب المال من طريق محرم كطريق الغش أو الربا وما أشبهه ونصح في هذا وتركه لله فإن الله سيجعل له مخرجا ويرزقه من حيث لا يحتسب ولكن لا تتعجل ولا تظن أن الأمر إذا تأخر فلن يكون ولكن قد يبتليه الله العبد فيؤخر عنه الثواب ليختبره هل يرجع إلى الذنب أم لا؟

“Jika seseorang memperoleh harta melalui jalan yang haram seperti penipuan atau riba dan yang semisalnya, dan dia telah mendapat nasihat tentang hal ini, kemudian dia meninggalkannya karena Allah, maka sesungguhnya Allah akan memberikan jalan keluar dan rezeki yang tidak disangka-sangka kepadanya. Akan tetapi, jangan terburu-buru dan jangan mengira bahwa jika kemudahan tersebut diakhirkan tidak akan terjadi! Terkadang Allah menguji seorang hamba dengan mengakhirkan balasannya untuk menguji apakah dia kembali lagi kepada dosa itu ataukah tidak.”

Sumber: Syarh Riyadh al-Shalihin, Jilid 1, hlm. 236–237.

Alih Bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar غفر الرحمن له.

Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail

JALAN KELUAR DARI SETIAP KESULITAN

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin rahimahullah berkata,

إذا كنت متقي الله فثق أن الله سيجعل لك مخرجا من كل ضيق واعتمد ذلك.

“Apabila engkau bertakwa kepada Allah, maka percayalah bahwa Allah akan memberikan jalan keluar untukmu dari setiap kesempitan, dan jadikanlah hal itu sebagai sandaran bagimu.”

Sumber: Syarh Riyadh al-Shalihin, Jilid 1, hlm. 236.

Alih Bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar غفر الرحمن له.

Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail

KEUTAMAAN TAQWA

INFORMASI KHATIB DAN IMAM SALAT JUMAT DI BATURAJA OKU DAN SEKITARNYA

بسم الله الرحمن الرحيمِ

Dengan mengharap ridho Allah subhanahu wa ta’ala, hadirilah Salat Jumat berjamaah, besok, Jumat, 04 Rajab 1441 H / 28 Februari 2020 M.

Tempat: Masjid Soeleiman | Komplek/Emplasment Perumahan Pabrik SOGM PTP Minanga Ogan Baturaja | Jln. Lintas Lubuk Batang – Palembang | Kec. Lubuk Batang | OKU – Sumsel

Khatib dan Imam insyaa Allah:
Al-Ustadz Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar hafizhahullah

Tema Khutbah: Keutamaan Takwa

Info Lokasi: Pak Darwin Abu Muhammad (082380824166)

Bagi yang ada kemudahan dan kelapangan waktu, agar dapat Salat Jumat berjamaah di masjid tersebut. Bantu kabarkan kepada saudara-saudara dan handai taulan yang lainnya.

جزاكم الله خيرا و بارك الله فيكم

Diselenggarakan M.T Ittibaus Sunnah bekerjasama dengan Takmir Masjid Soeleiman

@salafybaturaja

KAJIAN SIROH IBNU HISYAM

AGENDA TAKLIM KAUM MUSLIMIN DI BATURAJA DAN SEKITARNYA

“Jangan lupa, hadirilah majelis ilmu syar’i, ambil dan amalkan faedahnya”

Sampaikan informasi ini ke famili, saudara, teman dan kenalan, jika ikhlas berpahala insyaa Allah

RABU MALAM SELASA, 03 RAJAB 1441H / 26 FEBRUARI 2020M

JIWA ITU MERUPAKAN AMANAH

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimnin rahimahullah berkata,

النفس أمانة عندك يجب عليك أن ترعاها حق رعايتها وكما أنه لو كان لك ماشية فإنك تتخير لها المراعي الطيبة وتبعدها عن المراعي الخبيثة المضارة، فكذلك نفسك يجب عليك أن تتحرى لها المراتع الطيبة وهي الأعمال الصالحة وأن تبعدها عن المراتع الخبيثة وهي الأعمال الخبيثة.

“Jiwa itu merupakan amanah di sisimu. Wajib bagimu untuk menjaganya dengan sebenar-benarnya, sebagaimana jika engkau memiliki hewan ternak, maka engkau akan memilihkan untuknya tempat yang baik dan menjauhkannya dari tempat yang jelek dan berbahaya. Demikian pula jiwamu, wajib atasmu untuk memilihkan untuknya tempat yang baik, yaitu setiap amal saleh dan menjauhkannya dari tempat yang jelek, yaitu setiap amalan yang jelek.”

Sumber: Syarh Riyadh al-Shalihin, Jilid 2, hlm. 176.

Alih Bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar غفر الرحمن له.

Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail

URUSAN AKHIRAT HARUS LEBIH DIKEDEPANKAN

URUSAN AKHIRAT HARUS LEBIH DIKEDEPANKAN

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin rahimahullah berkata,

ينبغي للإنسان أن يهتم بالأمور التي تقربه إلى الله لا بالأمور الشكليات أو مراعاة ما ينفع في الدنيا فقط، بل يلاحظ هذا ويلاحظ ما ينفع في الآخرة أكثر وأكثر.

“Semestinya bagi seseorang untuk perhatian pada perkara-perkara yang mendekatkannya kepada Allah, bukan hanya perhatian pada urusan dunia saja. Bahkan dalam urusan ini, hendaklah dia perhatian dan urusan akhirat harus lebih diperhatikan.”

Sumber: Syarh Riyadh al-Shalihin, Jilid 2, hlm. 216.

Alih Bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar غفر الرحمن له.

Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail

KESUNGGUHAN ITU HARUS DISERTAI DOA

Asy-Syaikh ‘Abdullah Alu Bassam rahimahullah berkata,

إن حرص العبد بغير الاستعانة بالله تعالى لا ينفعه ولا يجدي شيئا.

“Sesungguhnya semangat seorang hamba yang tanpa disertai meminta pertolongan kepada Allah, tidak akan memberikan manfaat dan tidak akan berguna untuknya sedikit pun.”

Sumber: Taudhih al-Ahkam, hlm. 640.

Alih Bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar غفر الرحمن له.

Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail

WUDU DAN SALAT MENGHAPUSKAN DOSA-DOSA YANG TELAH LALU

بسم الله الرحمن الرحيم

Saudara-saudara sekalian, sungguh berwudu adalah amalan yang sangat mulia dalam Islam, bahkan bisa menjadi penyebab dosa-dosa hamba diampuni. Pada kesempatan kali ini, kami akan membawakan beberapa faedah dari ulama tentang hal ini. Semoga dapat bermanfaat untuk kaum muslimin.

Disebutkan dalam hadis dari Humran, bekas budak ‘Utsman bin ‘Affan radhiyallahu ‘anhu.

أَنَّهُ رَأَى عُثْمَانَ دَعَا بِوَضُوْءٍ فَأَفْرَغَ عَلَى يَدَيْهِ مِنْ إِنَائِهِ فَغَسَلَهُمَا ثَلَاثَ مَرَّاتٍ، ثُمَّ أَدْخَلَ يَمِيْنَهُ فِي الْوَضُوْءِ، ثُمَّ تَمَضْمَضَ وَاسْتَنْشَقَ وَاسْتَنْثَرَ، ثُمَّ غَسَلَ وَجْهَهُ ثَلاَثًا وَيَدَيْهِ إِلىَ الْمِرْفَقَيْنِ ثَلاَثًا، ثُمَّ مَسَحَ بِرَأْسِهِ، ثُمَّ غَسَلَ كِلْتَا رِجْلَيْهِ ثَلاَثًا، ثُمَّ قَالَ: رَأَيْتُ النَّبِيَّ تَوَضَّأَ نَحْوَ وُضُوْئِي هَذَا وَقَالَ: مَنْ تَوَضَّئَا نَحْوَ وُضُوْئِي هَذَا ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَينِ لاَ يُحَدِّثُ فِيْهِمَا نَفْسَهُ غَفَرَ اللهُ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Dia pernah melihat ‘Usman meminta diambilkan air wudu. Karena itu, dituangkanlah air dari bejana ke atas dua telapak tangannya lalu membasuhnya sebanyak tiga kali. Kemudian beliau memasukkan tangan kanannya ke dalam air, lalu berkumur-kumur, memasukkan air ke hidung, dan mengeluarkannya. Setelah itu, beliau membasuh wajahnya sebanyak tiga kali dan kedua lengannya sampai siku tiga kali. Setelahnya, beliau mengusap kepalanya, lalu membasuh kedua kakinya tiga kali. Setelah selesai dari semua itu, beliau berkata, “Aku melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berwudu seperti wuduku ini. Beliau bersabda,

Barang siapa yang berwudu seperti wuduku ini, kemudian salat dua rakaat dan tidak berbicara pada jiwanya (urusan-urusan dunia), maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” 
(Al-Bukhari, no. 164 dan Muslim, no. 226).

Banyak faedah yang dapat dipetik dari hadis ini. Di antaranya adalah disunahkan untuk mengerjakan dua rakaat atau lebih setelah seseorang berwudu. Al-Imam al-Nawawi rahimahullah menjelaskan,

وفيه استحباب صلاة ركعتين فأكثر عقب كل وضوء وهو سنة مؤكدة

“Di dalam hadis ini (terdapat) anjuran salat dua rakaat atau lebih setiap selesai berwudu dan hukumnya adalah sunah muakadah” (Syarh Shahih Muslim, Jilid 3, hlm. 108).

Seorang hamba akan mendapatkan ampunan atas dosa-dosanya yang telah lalu tatkala wudunya sesuai dengan tuntunan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Apakah yang dimaksud dengan ampunan di sini? Apakah diampuni semua dosanya, baik yang kecil maupun yang besar? Para ulama kita menjelaskan bahwa yang dimaksud adalah dosa-dosa kecil. Adapun dosa-dosa besar, maka seseorang harus bertobat karenanya. Al-Imam al-Nawawi rahimahullah menerangkan,

والمراد بالغفران الصغائر دون الكبائر

“Yang dimaksud dengan ampunan dalam hadis ini adalah diampuninya dosa-dosa kecil, bukan dosa-dosa besar” (Syarh Shahih Muslim, Jilid 3, hlm. 108).

Syekh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin rahimahullah berkata,

أما الكبائر فلا ينفع فيها إلا التوبة

“Adapun dosa-dosa besar, tidak akan bermanfaat untuk menghilangkannya kecuali dengan tobat” (Syarh Riyadh al-Shalihin, Jilid 1, hlm. 80).

Di dalam hadis ini disebutkan lafaz “salat dua rakaat,” yakni salat sunah. Namun, tidak terkecuali dari itu salat fardu. Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah menyebutkan,

هكذا أطلق صلاة الركعتين وهو نحو رواية ابن شهاب الماضية في كتاب الطهارة وقيده مسلم في روايته من طريق نافع بن جبير عن حمران بلفظ ثم مشى إلى الصلاة المكتوبة فصلاها مع الناس أو في المسجد وكذا وقع في رواية هشام بن عروة عن أبيه عن حمران عنده فيصلي صلاة وفي أخرى له عنه فيصلي الصلاة المكتوبة وزاد إلا غفر الله له ما بينها وبين الصلاة التي تليها

“Demikian disebutkan secara mutlak dengan penyebutan dua rakaat. Penyebutan ini seperti riwayat Ibnu Syihab yang lalu dalam pembahasan Kitab Taharah. Al-Imam Muslim menyebutkan dengan batasan dalam riwayatnya melalui jalur Nafi‘ bin Jubair dari Humran dengan lafaz: ‘Kemudian dia berjalan menuju salat wajib, maka dia salat bersama manusia atau di masjid’. Demikian pula disebutkan dalam riwayat Hisyam bin ‘Urwah dari ayahnya dari Humran: ‘Dia mengerjakan salat’. Dalam riwayat lain dengan penyebutan: ‘Kemudian dia mengerjakan salat fardu’ dan ditambahkan lafaz: ‘melainkan Allah akan mengampuninya apa yang ada di antara salat itu dan salat yang setelahnya'” (Fath al-Bāri, Jilid 11, hlm. 251).

Dari penjelasan al-Hafizh di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa pahala ini berlaku bagi seorang yang menunaikan salat wajib dan salat sunah, baik laki-laki maupun wanita; serta bagi seseorang yang menunaikan ibadah salat fardu di masjid sedangkan salat fardu dimasjid hukumnya wajib bagi setiap laki-laki yang balig dan berakal. Namun, tanpa diragukan lagi tatkala dia tidak menunaikan ibadah salat fardu di masjid karena uzur, tetap mendapatkan pahala ini secara sempurna. Hal itu disebutkan di dalam hadis sahih.

إِنَّ بِالْمَدِينَةِ أَقْوَامًا مَا سِرْتُمْ مَسِيرًا وَلَا قَطَعْتُمْ وَادِيًا إِلَّا كَانُوا مَعَكُمْ. قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، وَهُمْ بِالْمَدِينَةِ؟ قَالَ: وَهُمْ بِالْمَدِينَةِ حَبَسَهُمُ الْعُذْرُ

“Sesungguhnya di Madinah ada sejumlah kaum yang tidaklah kalian menempuh perjalanan dan menyeberangi lembah, kecuali mereka ikut serta bersama kalian dalam mendapatkan pahala.” Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, (bukankah) mereka (hanya) berdiam diri di Madinah?”
Beliau menjawab, “Mereka di Madinah (dan mereka tidak ikut bersama kalian) karena mereka terhalangi oleh uzur” (Al-Bukhari, no. 4.423 dari sahabat Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا مَرِضَ الْعَبْدُ أَوْ سَافَرَ كُتِبَ لَهُ مِثْلُ مَا كَانَ يَعْمَلُ مُقِيمًا صَحِيحًا

“Jika seorang hamba sakit atau safar, akan ditulis baginya (pahala amalan) yang biasa dia kerjakan, sebagaimana ketika dia beramal ketika mukim (tidak safar) dan dalam keadaan sehat” (Al-Bukhari, no. 2.996 dari sahabat Abu Musa al-Asy’ari radhiyallahu ‘anhu).

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah menjelaskan,

وهذه (قاعدة الشريعة) أن من كان عازما على الفعل عزما جازما وفعل ما يقدر عليه منه كان بمنزلة الفاعل فهذا الذي كان له عمل في صحته وإقامته عزمه أن يفعله وقد فعل في المرض والسفر ما أمكنه فكان بمنزلة الفاعل كما جاء في السنن فيمن تطهر في بيته ثم ذهب إلى المسجد يدرك الجماعة فوجدها قد فاتت أنه يكتب له أجر صلاة الجماعة

“Inilah kaidah dalam syariat Islam: Barang siapa yang bertekad kuat melakukan ibadah (tetapi dia terhalangi oleh uzur) dan dia melakukan apa yang bisa dia mampu, maka dia sama dengan pelaku yang mengamalkannya tanpa uzur dari sisi pahala. Orang ini memiliki amalan semasa sehat dan mukim serta tekad (kuat) untuk mengerjakannya. Sungguh, tatkala sakit dan safar dia melakukannya sesuai dengan yang memungkinkan baginya. Oleh karena itu, dia sama dengan orang yang mendapat pahala sempurna. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam kitab-kitab sunan tentang seseorang yang bersuci di rumahnya kemudian pergi ke masjid yang setelah sampai ternyata dia mendapati jemaah salat telah selesai, tetapi tetap ditulis baginya pahala salat berjemaah” (Al-Fatāwa al-Kubrā, Jilid 2, hlm. 277).

Di dalam hadis ini disebutkan tatkala seseorang melakukan salat dua rakaat, akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. Hal itu disebutkan dengan frasa “dosa-dosa yang lalu” tanpa ada batasan waktunya. Dengan demikian, dengan dikumpulkannya riwayat-riwayat yang lain, maka senggang waktunya adalah antara salat yang satu dengan yang berikutnya. Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan,

وفي أخرى له عنه فيصلي الصلاة المكتوبة وزاد إلا غفر الله له ما بينها وبين الصلاة التي تليها أي التي سبقتها وفيه تقييد لما أطلق في قوله في الرواية الأخرى غفر الله له ما تقدم من ذنبه وإن التقدم خاص بالزمان الذي بين الصلاتين وأصرح منه في رواية أبي صخرة عن حمران عند مسلم أيضا ما من مسلم يتطهر فيتم الطهور الذي كتب عليه فيصلي هذه الصلوات الخمس إلا كانت كفارة لما بينهن وتقدم من طريق عروة عن حمران إلا غفر له ما بينه وبين الصلاة حتى يصليها

“Disebutkan dalam riwayat lain: ‘Dia mengerjakan salat’ dan terdapat tambahan ‘melainkan akan diampuni dosa-dosanya diantara salat itu dan salat yang setelahnya’. Di dalam hadis ini terdapat pembatasan pada riwayat lain yang telah disebutkan secara mutlak dengan lafaz: ‘Allah mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu’. Adapun waktu yang telah lalu di sini dikhususkan dengan waktu di antara dua salat. Yang lebih jelas dari ini adalah dalam riwayat Abu Shakhrah dari Humran yang diriwayatkan pula oleh al-Imam Muslim dengan lafaz: ‘Tidaklah seorang muslim pun yang dia bersuci dengan sempurna, sebagaimana yang diwajibkan atasnya, kemudian dia salat lima waktu melainkan salat-salat itu menjadi penebus dosanya di antara salat-salat tersebut’. Telah berlalu penyebutan hadis melalui jalur ‘Urwah dari Humran dengan lafaz: ‘melainkan akan diampuni dosa-dosanya antara waktu itu dan waktu salat berikutnya sampai dia mengerjakannya'” (Fath al-Bāri, Jilid 11, hlm. 251).

✍🏻 Oleh: Abu Fudhail Abdurrahman bin Umar غفر الرحمن له.

Baca Juga : PEMBAHASAN PENTING TENTANG DUA RAKAAT SEBELUM SUBUH

Ayo Gabung dan Bagikan:
Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail
Situs Web: https://alfudhail.com

ISLAM SANGAT MENEKANKAN SIFAT AMANAH

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin rahimahullah berkata,

إن من حماية الله لهذه الأمانة أن حرم على عباده كل ما يكون سببا لضياعها أو نقصها فحرم الرشوة

“Sesungguhnya termasuk penjagaan Allah terhadap sifat amanah adalah Allah mengharamkan terhadap hamba-hamba-Nya segala sesuatu yang dapat menyebabkan tersia-siakannya amanah tersebut atau mengurangi kesempurnaan dalam penunaiannya. Oleh karena itu, Allah haramkan suap menyuap.”

Sumber: Syarh al-Kaba’ir, hlm. 205.

Alih Bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar غفر الرحمن له.

Ayo Gabung dan Bagikan:
Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail
Situs Web: https://alfudhail.com