JANGAN PERNAH BERHENTI BERTOBAT

Asy-Syaikh Shalih al-Fauzan hafizhahullah berkata,

الذي إذا أذنب لا يستغفر ويستزيد من الذنوب فهذا شقي–والعياذ بالله–لكن العبد المؤمن كلما صدر منه ذنب بادر بالتوبة.

“Orang yang apabila berbuat dosa tidak beristigfar dan selalu menambah dosanya, maka orang yang seperti ini adalah orang yang celaka wal-‘iyyadzu billah. Adapun seorang hamba yang mukmin, setiap kali dia melakukan dosa, maka dia selalu bersegera untuk bertobat.”

Sumber: Silsilah Syarh al-Rasa’il, hlm. 330.

Alih Bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar غفر الرحمن له.

Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail

JANGAN PERNAH MERASA SEMPURNA

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin rahimahullah berkata,

والإنسان بلا شك لا ينبغي له أن يكمل نفسه . من ادعى الكمال لنفسه فهو الناقص.

“Tidak semestinya bagi seseorang, tanpa diragukan lagi, untuk menganggap dirinya sempurna. Barang siapa yang menganggap dirinya sempurna, maka dia adalah orang yang kurang.”

Sumber: Syarh Riyadh al-Shalihin, Jilid 1, hlm. 31.

Alih Bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar غفر الرحمن له.

Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail

TIDAK PANTAS BERBANGGA DENGAN DUNIA

TIDAK PANTAS BERBANGGA DENGAN DUNIA

Asy-Syaikh Abdurrahman al-Sa‘di rahimahullah berkata,

لا تفرح بهذه الدنيا العظيمة وتفتخر بها وتلهيك عن الآخرة فإن الله لا يحب الفرحين به المنكبين على محبتها.

“Jangan engkau berbangga dan sombong dengan dunia yang besar ini yang tentunya melalaikanmu dari akhirat. Sesungguhnya Allah subhanahu wa taala tidak menyukai orang-orang yang berbangga dengannya dan sangat mencintainya.”

Sumber: Tafsir Surah al-Qashas, ayat 76.

Alih Bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar غفر الرحمن له.

Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail

URUSAN AKHIRAT HARUS LEBIH DIKEDEPANKAN

URUSAN AKHIRAT HARUS LEBIH DIKEDEPANKAN

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin rahimahullah berkata,

ينبغي للإنسان أن يهتم بالأمور التي تقربه إلى الله لا بالأمور الشكليات أو مراعاة ما ينفع في الدنيا فقط، بل يلاحظ هذا ويلاحظ ما ينفع في الآخرة أكثر وأكثر.

“Semestinya bagi seseorang untuk perhatian pada perkara-perkara yang mendekatkannya kepada Allah, bukan hanya perhatian pada urusan dunia saja. Bahkan dalam urusan ini, hendaklah dia perhatian dan urusan akhirat harus lebih diperhatikan.”

Sumber: Syarh Riyadh al-Shalihin, Jilid 2, hlm. 216.

Alih Bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu Umar غفر الرحمن له.

Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail