TATKALA TUJUAN IBADAH INGIN DISEBUT-SEBUT ORANG LAIN

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin rahimahullah berkata,

فلا تقبل العبادة حجا كانت أم غيره إذا كان الإنسان يرائي بها عباد الله، أي يقوم بها من أجل أن يراه الناس فيقولون: ما أتقى فلانا ما أعبد فلانا لله. وما أشبه هذا. ولا تقبل العبادة إذا كان الحامل عليها رؤية الأماكن، أو رؤية الناس،
أو ما أشبه ذلك مما ينافي الإخلاص

“Tidak akan diterima ibadah baik berupa haji atau yang lainnya apabila tujuannya ingin dilihat hamba-hamba Allah; yakni dia mengerjakan ibadah tersebut agar dilihat manusia. Maka dengan sebab itu mereka akan berkata, ‘Alangkah bertakwanya si anu, alangkah giatnya dia beribadah kepada Allah’, dan ucapan yang semisal ini. Tidak akan diterima ibadah tersebut apabila tujuannya ingin memperlihatkan tempat atau ingin dilihat orang atau yang semisal ini dari perbuatan-perbuatan yang meniadakan keikhlasan.”

Sumber: Majmū’ al-Fatāwā, jilid 21, hlm. 19.

Alih bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman bin Umar غفر الرحمن له.

Baca Juga : KESIBUKAN DALAM MENCARI NAFKAH BISA BERNILAI IBADAH KAWAN

Ayo Gabung dan Bagikan:
Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail
Situs Web: https://alfudhail.com

INILAH DAKWAH AHLUSSUNNAH WAL JAMA’AH

Asy-Syaikh Yasin alhawsyabiy Al ‘adniy Rahimahullah.

Demikian wahai kaum Muslimin, bapak -bapak dan anak -anak,
Wahai saudara -saudara yang mulia,
Dakwah ahlussunnah wal jama’ah.

Sesungguhnya mereka (ahlussunnah wal jama’ah) mendakwahi manusia,

Mendakwahi mereka menuju kitabullah dan Sunnah Rasulullah shalallahu alaihi wasallam,

Tidak menginginkan dari mereka (manusia) balasan, upah dan bayaran,

Hanya saja yang mereka inginkan dari (saudara -saudara mereka) ahlussunnah, dari kalangan bapak-bapak, saudara -saudara,anak-anak dan para wanita

agar kebaikan ini menyeluruh,
dan agar masuk kedalam rumah mereka

قال الله
وقال رسول الله صلى الله عليه وسلم

Firman Allah dan sabda Rasulullah shalallahu alaihi wasallam.

Tidak menginginkan dari itu dan tidak menginginkan dibalik itu sedikitpun dari urusan urusan Dunia,

  • Tidak menginginkan dari mereka
  • pemilihan (pemungutan suara) dan
  • tidak pula pencalonan(agar dicalonkan di parlemen)
  • dan tidak pula mereka berusaha mendapatkan kursi (di parlemen) ,

Mereka tidak menginginkan untuk mendapatkan posisi (pekerjaan dengan dakwahnya)

Berbeda dengan golongan dan kelompok yang banyak,

Mereka ingin tampil dihadapan manusia agar bisa mendapatkan tujuan mereka yaitu kedudukan, posisi dan kursi.

  • Madzhab Ahlussunnah wal jama’ah,
  • Jalan ahlussunnah wal jama’ah
  • Dakwah ahlussunnah wal jama’ah
  • Berlepas diri dari itu semua,
  • Dakwah mereka adalah bersumber dari Al kitab (AlQur’an) dan Assunnah dan mengajak kepada Al kitab dan assunnah,

Mereka hanya mengajak manusia kepada ilmu dan bashirah, (Allah berfirman)

…قُلْ هَذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِي

“Katakanlah: Ini adalah jalanku. Aku berdakwah (mengajak manusia) menuju Allah, di atas bashirah. (Ini dilakukan oleh ) aku dan orang-orang yang mengikuti aku…” (Q.S Yusuf ayat 108)

(Yang dimaksud dengan) diatas bashirah adalah diatas ilmu,

Berbeda dengan dakwah dan jama’ah mereka (selain ahlussunnah wal jama’ah) mereka berdakwah dengan sangkaan mereka menuju Allah ‘azza wa jalla, menuju Alkitab dan assunnah (padahal) mereka mendakwahi manusia diatas kebodohan.

Sumber: https://youtu.be/MWAZU_ED8LI

Alih bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman Ibnu ‘umar غفر الله له

Baca Juga : PENGARUH AKHLAK PADA KEHORMATAN SESEORANG

Ayo Gabung dan Bagikan:
Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail
Situs Web: https://alfudhail.com

HUKUM MENYIMPAN UANG DI BANK

HUKUM MENYIMPAN UANG DI BANK

Pertanyaan:

Bismillah.
Assalamu’alaikum.
Ana mau tanya, apa hukum menyimpan atau menabung di bank seperti BCA, BRI, Mandiri, dan BNI? Apakah haram? Kalau itu haram, jika hendak menyimpan atau menabung hendaknya melalui bank apa ya?

Jazakallah khairan, barakallahfiikum.

Jawaban:

Oleh al-Ustadz Abu Ahmad hafizhahullah.

Hukum asal menyimpan di bank yang mengandung riba adalah haram, karena mengandung unsur ta’awwun (tolong menolong) atas perbuatan dosa yang mereka perbuat. Hanya saja ketika seorang merasa khawatir terhadap hartanya apabila disimpan sendiri akan hilang, dicuri, dirampok, dan sebagainya, maka dalam kondisi seperti ini ada keringanan untuk menyimpan harta di bank ribawi selama tidak mengambil bunganya.

Kalau tidak ada kekhawatiran tersebut, maka kembali kepada hukum asalnya, yaitu haram. Hendaknya disimpan sendiri atau diamanahkan kepada seseorang yang terpercaya.

Sumber: Majmu’ah al-Fudhail
Publikasi: https://t.me/TJMajmuahFudhail

BETAPA BESAR KEUTAMAAN MEMBANTU ORANG LAIN

بسم الله الرحمن الرحيم

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin berkata,

فاحرص على نفع إخوانك، واعلم أن الجزاء من جنس العمل، فإذا أحسنت إلى إخوانك أحسن الله إليك، وأيهما أعظم: أن تحسن أنت إلى أخيك، أو أن يحسن الله إليك؟ الثاني أعظم، وفي الحديث الصحيح عن النبي صلى الله عليه وسلم: (الله في عون العبد ما كان العبد في عون أخيه) أي: أن عون الله للإنسان كعونه لأخيه.

“Bersemangatlah memberikan manfaat kepada saudara-saudaramu. Ketahuilah! Sesungguhnya balasan itu sesuai dengan jenis amalan. Apabila engkau berbuat baik kepada saudara-saudaramu, niscaya Allah akan berbuat baik kepadamu. Kebaikan mana yang lebih besar, engkau berbuat baik kepada saudaramu semuslim atau Allah yang berbuat baik kepadamu? Tentu yang kedua lebih besar. Disebutkan di dalam hadis yang sahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

‘Allah akan senantiasa menolong hambanya selama hamba tersebut menolong saudaranya.’

Yakni pertolongan Allah kepada seseorang sebagaimana pertolongannya kepada saudaranya.”

Sumber: Al-Liqā’ asy-Syahrī, jilid 67, hlm. 5.

Alih bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman ibnu Umar غفر الرحمن له.

Baca Juga : SESIBUK APA PUN DIRIMU, JANGAN LALAI DENGAN KELUARGA

Ayo Gabung dan Bagikan:
Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail
Situs Web: https://alfudhail.com

TENTANG PRASANGKA

بسم الله الرحمن الرحيم

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin berkata,

الواجب إحسان الظن بالمسلم الذي ظاهره العدالة ولا يحل لأحد أن يظن سوءا بأخيه بدون قرينة أو بينة

“Perkara yang wajib adalah berbaik sangka kepada seorang muslim yang secara lahiriahnya adalah adil (baik). Dan tidak halal bagi seorang pun untuk berburuk sangka kepada saudaranya tanpa ada indikasi dan bukti yang jelas.”

Sumber: Fatāwā Nūrun ‘Alā ad-Darb, jilid 24, hlm. 2.

Alih bahasa: Abu Fudhail Abdurrahman bin Umar غفر الرحمن له.

Baca Juga: CARA MEREDAM EMOSI

Ayo Gabung dan Bagikan:
Kanal Telegram: https://t.me/alfudhail
Situs Web: https://alfudhail.com

CELANA TERKENA KENCING, SAHKAH SALATNYA?

CELANA TERKENA KENCING, SAHKAH SALATNYA?

Pertanyaan:

Bismillah.
Assalamu’alaikum ustadz sekalian, afwan izin bertanya. Jika celana kita tidak sengaja terkena air kencing sementara kita mau salat fardu pada saat itu juga. Bagaimana cara yang tepat dalam menangani hal yang seperti ini?

Jawaban:

Oleh al-Ustadz Sholeh al-Maydaniy hafizhahullah.

Wa’alaikumsalam.

Hendaknya celana yang terkena kencing diganti, kemudian setelah itu baru salat, karena menghilangkan najis di pakaian, badan, dan tempat (yang digunakan untuk salat) merupakan syarat sahnya salat. Jika ditinggalkan syarat tersebut, maka tidak sah salatnya.

Wallahua’lam.

Sumber: Majmu’ah al-Fudhail
Publikasi: https://t.me/TJMajmuahFudhail